Mengantuk

Posted on 11 Februari 2012

0


Apakah anda mudah mengantuk tanpa kenal tempat dan waktu padahal sudah tidur cukup? Apakah anda susah bangun kalo sudah tidur? Apakah anda memerlukan jeda waktu yang lama antara membuka mata (bangun tidur) dengan mengangkat tubuh?

Kalau saya iya.

Sayangnya, saya tidak berusaha mencari penyebabnya agar sembuh.

Barulah saat ini, karena skripsi gak kelar-kelar karena kebanyakan tidur melulu, saya mencoba mencari penyebabnya.

@@@

Pada kondisi normal, mengantuk diciptakan oleh Allah swt untuk memberi sinyal kepada tubuh manusia bahwa dia perlu beristirahat. Maka setelah tidur, idealnya tubuh akan terasa segar bugar. Pada saat tidur tubuh akan memanfaatkan zat kelelahan (asam laktat) untuk diolah kembali di dalam hati sebagai cadangan tenaga, yang umumnya pengolahan tersebut terjadi di malam hari antara jam 24.00 s.d jam 02.00.

Berdasarkan sebuah sumber, di samping hal di atas, ada lagi beberapa penyebab seseorang menjadi mengantuk, diantaranya adalah sebagai berikut:

  • Mengantuk karena otak kekurangan oksigen.
Oksigen diedarkan ke otak dan seluruh tubuh melalui sel darah merah (eritrosit, hemoglobin). Sel darah merah dibentuk dari Zat besi. Kekurangan zat besi biasa kita dengar sebagai anemia. Nah, kondisi inilah yang menyebabkan kita mudah mengantuk. Saya pernah rutin mengonsumsi Sangobion. Namun karena masih mengantuk, dan harganya yg relatif mahal, tidak saya teruskan terapi tersebut. Hihi🙂
  • Mengantuk karena kurangnya kadar gula dalam darah.
Kadar gula di dalam darah secara normal adalah di atas 70-120 mg/dl. Otak tidak mempunyai kemampuan untuk menyimpan gula sebagai cadangan energi. Untuk melakukan aktivitas secara normal, maka otak hanya mengandalkan pengiriman gula dari aliran darah. Akibatnya, apabila kadar gula darah turun, maka tubuh akan memberikan sinyal berupa rasa mengantuk.
Almarhum Ayah saya adalah penderita diabetes. Ketika ada medical check up sebagai syarat pengangkatan PNS,  saya tanya kepada dokter (kali aja dapat turunan dari ayah). Alhamdulillah,  Dokternya menyatakan bahwa kadar gula saya normal. Jadi bukan ini dong penyebab saya mudah mengantuk.
  • Mengantuk karena mata minus.
Saya merasa mata saya minus sejak di SMA. Tapi gejala mudah mengantuk sudah saya derita sejak masih kecil. Mungkin benar ini penyebabnya. Tapi ketika saya sudah membiasakan diri memakai kacamata, mengapa saya masih merasa mudah mengantuk.
  • Mengantuk karena kurang Biotin (vitamin B1).

Hal ini juga sepertinya tidak terjadi pada saya, karena Kekurangan vitamin ini sangat tidak mungkin terjadi pada orang-orang yang asupan makanannya seimbang.🙂 Apalagi saya kadang-kadang minum Neurobion kalo lagi capek.

@@@

Mungkin satu-satunya cara adalah dengan memaksakan diri membelalakkan mata. Walau it did not work. Kadang kerjaan jadi lebih lama, atau salah ngopi paste laporan, dll. Saya saat ini adalah pengonsumsi kopi yang rutin, dengan tujuan biar kagak ngantuk. Tapi, kenapa saya masih sering mengantuk?

Selain mudah mengantuk, kalau sudah tidur, saya susah banget bangunnya. Istilahnya ya ngebo gitulah.😦

Apalagi kalo lagi capek-capeknya, walau suasana lagi ramai juga gak bakalan bisa membangunkan saya.

Pada saat masih kecil, saat kurang lebih masa TK, saya pernah tidur di atas mobil box, padahal jalannya bergelombang, dan gak ada bantal, cuma kain jarit. Kakak saya heran juga kok saya bisa tidur.

Rumah saya pada saat itu adalah yang pertama punya TV berwarna. Dan ruang depan rumah kami cukup luas juga, seperti halnya rumah joglo lain, untuk dipakai tetangga-tetangga nonton bareng acara TV. Pernah suatu kali saya diceritain bahwa dulu, pas banyak tetangga nonton, walau suasanya rame, tapi saya tetep aja bisa tidur nyenyak diantara mereka. Pernah juga nyanyi “Bintang Kecil” saat lagi tidur, pada taulah semua tetangga. Haha,,,😀

Sebenarnya ada dokumentasi, waktu itu Karang Taruna di desa mau piknik, kumpulnya di rumah saya. Nah, ada beberapa foto bareng teman-temannya kakak saya yang mau berangkat piknik itu, dengan latar belakang kakai saya yang lagi tidur. Kebo banget deh,,,😦

Tapi saat SMP SMA, rasanya saya tidak mengalami masalah sama tidur. Cuma gak bisa diajak begadang aja. Jadi kalo temen-temen ngajak begadang, gak bisalah gw. Wong gak bisa nahan kantuk. Kalopun misalnya ada acara, tetannga punya gawe nikahan misalnya, malamnya biasanya kan begadang tuh, ngobrol ngalor ngidul. Mereka ngobrol ya saya cuek aja, tetep tidur. Haha,,, kalo saya pikir sekarang, itu tuh gak sopan banget dweh.😦 Tapi mau gimana lagi?

Kalo jaman kuliah D3, wuih, ngantuk pas jam pelajarn itu weh banget. Apalagi kalo dosennya laki-laki sudah berumur dan ngajarnya pake mikrofon. Wuuuuhhhh,,, serasa didongengin aja. Makin lelap deh tidurnya.

Lalu saya mulai kerja. Tetep aja sering merasa ngantuk di kantor. Pernah waktu itu, bos ngajak ngobrol bareng staff lain. Jadi semua staff masih di dtempat duduknya masing-masing, bos saya berdiri di samping kubikle saya. Eh, dengan gak sopannya saya ketiduran. posisinya mirip kayak gini :

GAK SOPAN BANGET KAAAANNNNN????????

Bos gw sih gak masalah, cuman senyum-senyum aja. T_T

@@@

PR yang lain adalah, kalo pulang kampung naik bis, saya sering ketiduraaannn,,, sampe kelewatan terminal tujuan. Gak enak banget malem-malem turun di jalan sepi. huffttt,,,,,, weh kHacIh@n bGDhh eaa,,,,

Saya yakin rasa mudah mengantuk ini pasti bisa diatasi.

Posted in: my story